Antisipasi Musim Hujan, Wali Kota Cek Berbagai Saluran Air di Surabaya

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat memantau langsung bersih-bersih saluran air di kawasan Jalan HR – Muhammad – Mayjen Sungkono – Wonokitri hingga Padmosusastro.

Surabaya, Bhirawa
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini tampaknya tidak mau lengah dalam mengantisipasi genangan di musim hujan kali ini. Buktinya, ia bersama jajaran Pemkot Surabaya telah menyiapkan sejumlah langkah antisipasi. Dia lantas melakukan pengecekan saluran air dan bekerja bakti di berbagai titik di Kota Pahlawan, Sabtu (10/10).

Daerah pertama yang menjadi tujuan Wali Kota Risma adalah saluran air yang terletak di kawasan Jalan HR – Muhammad – Mayjen Sungkono – Wonokitri hingga Padmosusastro. Di tempat ini, wali kota perempuan pertama di Kota Surabaya memberikan arahan kepada Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Pematusan (DPUBMP) dan Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) untuk mengeruk sampah di sungai tersebut. Satu per satu alat berat serta dump truk datang menjemput endapan sampah yang berhasil dikeruk.

“Jadi ini tolong dikeruk ya bu panggilkan alat berat. kalau yang bagian ini tolong di tutup saja,” kata Wali Kota Risma disela-sela sidaknya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Pematusan (DPUBMP), Erna Purnawati mengatakan, saluran air tersebut sebenarnya adalah saluran diversi Gunung Sari. Namun karena wilayah yang dikunjungi masih irigasi. Makanya, yang harus dilakukan adalah mengeruk sampahnya.

“Kalau yang Banyu Urip sampai Sememi kan sudah dikonversi (diturunkan) sudah dikerjakan. Tetapi kalau yang wilayah tadi masih saluran irigasi. Jadi kami keruk-keruk sampahnya,” kata Erna Purnawati.

Setelah hampir tiga jam berada di lokasi itu, Presiden UCLG Aspac itu pun bergeser tepat berada di belakang Kantor KPU Surabaya. Di lokasi itu, jajaran terkait membersihkan pedestrian hingga melakukan perantingan pohon.

Seperti biasanya, sosok Wali Kota Risma memimpin jalannya kerja bakti itu. Berberkal sapu, keranjang rotan dan jenis-jenis peralatan lainnya, dalam waktu satu jam saja mampu menyulap wilayah tersebut menjadi lebih bersih dan terang.

Perjalanan tidak berhenti sampai di situ, sebab Wali Kota Risma langsung berpindah lokasi yakni di Kampung Seng, Jalan Pegirian, Kecamatan Semampir.

Meskipun pada saat itu hujan, namun tak menyurutkan semangat Wali Kota Risma untuk tetap bekerja demi menjaga dan memberi kenyamanan bagi warganya.

Erna menegaskan dari DPUBMP Surabaya, hasil kerja bakti kali ini berhasil mengumpulkan sampah sebanyak 15 dump truk. Plt Bappeko ini pun menyebut, ada tiga alat berat yang diturunkan untuk membersihkan wilayah itu.

“Kemudian petugas yang dikerahkan sekitar 100 orang. Mereka terdiri dari satgas PU Bina Marga dan DKRTH. Hingga malam ini masih tetap berlangsung,” jelas dia.

Di kesempatan yang sama, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) Surabaya, Anna Fajriatin menambahkan pembersihan saluran kali ini, memang fokus untuk mencegah datangnya saluran air ditemukan dan segera dibersihkan agar saluran air terus dapat berjalan normal.

“Kalau untuk lokasi Mayjend Sungkono, Wonokitri, ada beberapa bangunan liar. Lalu kita komunikasikan dengan warga,” kata Anna Fajriatin.

Ia berharap ke depan dalam menjaga kebersihan tiap-tiap wilayah dibutuhkan pula kerjasama warga untuk ikut serta peduli dengan lingkungan. Misalnya membuat agenda kerja bakti rutin dengan warga setempat sesuai dengan wilayah.

“Yang tidak kalah pentingnya adalah kesadaran warga juga sangat dibutuhkan untuk menjaga lingkungan sekitar,” pungkasnya. [iib]

Tags: