Jalur Pendakian Semeru Kembali Dibuka

5-gunung-semeruLumajang, Bhirawa
Setelah sempat ditutup sekitar empat bulan, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) membuka jalur pendakian untuk umum ke Gunung Semeru mulai Senin (5/5) hari ini.
“Mulai besok jalur pendakian gunung tertinggi di Pulau Jawa itu resmi dibuka untuk umum dengan tarif baru,” kata Kepala Balai Besar TNBTS Ayu Dewi Utari, Minggu (4/5).
Jalur pendakian gunung yang memiliki ketinggian 3.676 meter dari permukaan laut (mdpl) dan berada di perbatasan Kabupaten Lumajang-Malang ini ditutup sejak 7 Januari 2014 karena badai dan cuaca buruk yang terjadi di sepanjang jalur pendakian gunung setempat. Jika tidak segera ditutup, dikhawatirkan membahayakan keselamatan para pendaki. Penutupan tersebut berlangsung sekitar empat bulan.
Menurut dia, pihaknya bersama porter (penduduk setempat) sudah melakukan survei dan membersihkan jalur pendakian dari pohon tumbang dan tanah longsor yang menutup sebagian jalur akibat cuaca buruk yang terjadi beberapa pekan lalu. Sejumlah rambu-rambu yang rusak juga sudah diperbaiki.
“Berdasarkan hasil survei, jalur pendakian dinilai layak dan aman dilalui oleh para pendaki, sehingga TNBTS memutuskan untuk membuka jalur pendakian gunung itu kembali per  5 Mei 2014,” tuturnya.
Ia menjelaskan jalur pendakian Gunung Semeru dibatasi hingga Kalimati, sehingga para pendaki dilarang melakukan pendakian hingga ke puncak Mahameru karena berbahaya bagi keselamatan wisatawan. “PVMBG merekomendasikan pendakian hingga Kalimati karena status Gunung Semeru masih Waspada (Level II), sehingga masyarakat atau pendaki tidak boleh melakukan aktivitas di radius 4 kilometer dari puncak,” paparnya.
Ayu mengimbau para pendaki mematuhi rekomendasi TNBTS untuk melakukan pendakian hingga batas Pos Kalimati yang ditentukan karena selama ini masih ditemukan para pendaki yang nekat naik ke puncak Mahameru. “Untuk mengantisipasi pendaki yang naik ke puncak, petugas TNBTS memperketat izin pendakian dengan membuat surat pernyataan yang menyebutkan mereka melakukan pendakian hingga Kalimati,” katanya. [yat]

Rate this article!
Tags: