Kisah Sebilah Keris

Judul : Sang Keris
Penulis : Panji Sukma
Tahun terbit : Februari, 2020
Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama
Halaman : 110
ISBN : 978-623-7290-68-1
Peresensi : Muharsyam Dwi Anantama
Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia UNS Surakarta yang juga pembaca buku. Belajar sastra di Komunitas Penyair Institute (KPI) Purwokerto.

Belum lama ini, bergaung sebuah berita yang mengabarkan bahwa keris Pangeran Diponegoro yang bergelar Kiai Naga Siluman telah kembali ke Tanah Air. Sebelumnya, keris ini diketahui berada di Negara Belanda. Menurut sejarah, keris ini didapat Belanda setelah penangkapan terhadap Pangeran Diponegoro usai perang besar pada tahun 1825-1830. Kolonel Jan-Baptist Cleerens, sebagai salah satu orang Belanda, kemudian memberikan keris tersebut sebagai hadiah kepada Raja Willem I pada 1831.

Kembalinya keris berornamen kepala naga itu rupanya sedikit memantik polemik. Beberapa pihak menyangsikan keaslian keris tersebut sebagai salah satu pusaka warisan Pangeran Diponegoro. Salah satu pihak yang menyangsikan hal itu adalah Fadli Zon, Politisi dan Ketua Umum Sekretariat Nasional Perkerisan Indonesia (SNKI). Bahkan, ia menantang tim yang berangkat ke Belanda dengan tujuan mengambil pusaka itu untuk debat terbuka.

Lepas dari polemik itu, secara asertif keris amat dekat dengan orang Jawa. Mendengar kata keris, ingatan kita akan terbawa dan jatuh pada Jawa. Benar memang, Jawa menjadi tempat lahir dan tumbuh kembang keris. Keris berdiri di tengah-tengah kemewahan dan kedigdayaan kebudayaan Jawa. Bahkan di sana, ia menjadi semacam mahkota bagi seorang raja.

Bagi orang jawa, nampaknya keris begitu sublim. Posisinya tidak lagi hanya sebagai senjata. Keris didapuk sebagai pusaka yang amat berharga. Kita melihat tempat keris begitu tinggi dan terhormat dalam kebudayaan Jawa. Simbol status sosial melekat pada benda pusaka ini. Mereka yang memiliki keris di dirinya akan tersemat status sosial yang melangit. Berbeda bagi mereka yang tidak memiliki. Status sosialnya cenderung membumi.

Keris di mata dunia

Kita bisa menaruh prasangka bahwa dunia kagum dan terkesima pada keris. Buktinya, tak segan-segan UNESCO, organisasi di bawah naungan PBB, mengukuhkan keris sebagai warisan budaya dunia. Momentum ini tercatat pada November 2005 silam. Sebuah sidang yang dihelat oleh UNESCO memutuskan untuk memasukkan keris sebagai salah satu warisan dunia. Beragam pertimbangan dilakukan oleh UNESCO untuk mengakui karya adiluhung buatan tangan ini hingga harus dilestarikan. Salah satunya, muatan makna filosofis di setiap bagian keris.

Proses pembuatan keris yang digarap oleh seorang empu sarat akan perjuangan dan ketabahan. Ini menjadikan keris dihargai sebagai karya seni kelas tinggi. Karena itu, dibanding produk kebudayaan lain, keris bisa jadi satu-satunya yang diterima UNESCO bukan saja pada unsur bendawinya, tapi juga nonbendawinya.

Keris menjelma sebagai identitas Indonesia. Sering kita dapati melalui unggahan di akun Instagram Kementrian Pertahanan, sang Menteri rajin membagikan keris pada setiap kunjungannya ke Negara lain. Kita patut berbangga pada sang menteri. Secara tidak langsung, ia giat memamerkan keindahan hasil budaya Indonesia pada dunia.

Keris dalam Novel Sang Keris

Selain pada sang Menteri Pertahanan, kita patut mengucapkan terima kasih pada seorang penulis asal Karanganyar bernama Panji Sukma. Ia mengabadikan keris melalui novelnya yang berjudul Sang Keris. Tak tanggung-tanggung, novel ini didapuk sebaga juara kedua Sayembara Novel Dewan Kesenian Jakarta tahun 2019. Sebuah penghargaan yang bisa dikata cukup bergengsi dalam jagat sastra di Indonesia. Nampaknya keris memang memang masih memberikan kesan yang kuat bagi masyarakat Indonesia hingga novel ini menjadi salah satu karya pemenang.

Tema dalam novel Sang Keris cukup tak biasa. Rasanya tak banyak karya sastra di Indonesia yang mengangkat perihal keris sebagai marwah cerita. Entah karena keengganan seorang penulis menggarap tema ini atau karena pengetahuan tentang keris yang cukup sulit untuk digali secara mendalam.

Panji Sukma nampaknya memang memiliki pengetahuan yang cukup komprehensif perihal keris. Impresi ini rasanya tak terlalu berlebihan. Panji banyak menggunakan istilah-istilah dunia perkerisan yang bagi kebanyakan orang terdengar cukup asing. Setiap bagian keris komplit denga istilahnya dipaparkan oleh Panji. Selain itu, Panji juga menyuguhkan kisah tentang pembuatan sebuah keris. Kisah ini juga cukup detail disajikan kepada pembaca. Mulai dari sebiji besi yang kemudian bersalin rupa menjadi sebilah keris bernilai seni tinggi. Kita bisa menduga kedetailan kisah mengenai keris karena faktor lingkungan sang penulis. Panji berasal dari Karanganyar. Sebuah daerah yang memang cukup identik dengan keris.

Secara keseluruhan, novel Sang Keris berkisah tentang perjalanan sebilah keris. Keris itu bernama Kyai Kanjeng Karonsih. Keris dalam novel ini dikisahkan lahir secara mistis di kahyangan dalam kosmologi Jawa. Kemudian ia menatah langkah yang begitu panjang. Mulai dari jaman kerajaan, jaman kemerdekaan, hingga jaman modern ditapaki oleh Kyai Kanjeng Karonsih.

Kyai Kanjeng Karonsih berpindah ke banyak tangan. Ia pernah bertuan seorang pembesar hingga preman pasar. Gedhong pusaka hingga museum pernah menjadi rumahnya. Dibuang, dipungut dan disayang merupakan perjalanan panjang yang dilalui olehnya. Kyai Kanjeng Karonsih merekam banyak peristiwa sejarah.

Enam belas bab yang disajikan dalam novel ini memiliki alur yang cukup tak biasa. Setting waktu dalam novel Sang Keris melompat-lompat tak beraturan. Nampaknya sang penulis memang hendak mendobrak patron pengaluran cerita yang selama ini dipakai. Alur yang tak beraturan itu tak lantas membuat cerita yang ditulis menjadi rusak. Justru hal ini membuat cerita menjadi lebih asyik dan menarik.

Kiranya karya Panji ini perlu mendapat apresiasi yang tinggi. Di zaman serba modern, budaya lokal mulai dilupa dan ditinggalkan. Budaya lokal terus mendapat tantangan dari budaya asing yang nampak lebih digdaya. Novel Sang Keris bisa menjadi semacam prasasti yang terus mengingatkan kita pada salah satu budaya Indonesia yang luar biasa.

————– *** ————-

Rate this article!
Kisah Sebilah Keris,5 / 5 ( 1votes )
Tags: