KSAL TNI : Hukum Laut Tak Pandang Bulu

KSAL Laksamana TNI Dr MarsetioBitung, Bhirawa
Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Dr Marsetio mengatakan penegakan hukum di laut tidak boleh pandang bulu.
“Siapa pun dia, yang melanggar hukum akan kita tindak tegas,” ujarnya di sela pengukuhan Kapal Perang Republik Indonesia (KRI) John Lie dengan nomor lambung – 358, di Bitung, Sulawesi Utara, Sabtu (13/12) kemarin.
Ada contoh penegakan hukum yang sudah dijalani, yakni pihaknya telah menenggelamkan tiga unit kapal Vietnam.
“Kita memberikan efek jera, kalau tidak mendengar peringatan dari kita, ya bisa kita tenggelamkan,” ujarnya.
Ada banyak kasus termasuk semua kategori pelanggaran yang telah menyalahi aturan di laut sudah ditindak.
”Baru-baru ini kita menangkap enam kapal bodong milik salah satu perusahaan di Belanda, kita perintahkan ke Ambon dan sedang ditangani pihak berkompeten. Kalau tidak memiliki surat sama sekali akan mendapat sanksi sampai dengan penenggelaman kapal,” katanya.
Dia menjelaskan ada 12 institusi yang mempunyai peran sama dan telah disinergikan dalam Bakorkamla.
“TNI AL tidak mungkin menghadirkan seluruh kekuatan, maka kita bersinergi dengan stakeholder lain,” ujar dia.
Ia menegaskan bahwa jika ada anggotanya yang “bermain” maka dirinya tidak segan-segan memberi hukuman. “Masing-masing personel harus bertanggung jawab,” katanya.
Dalam acara itu, KRI John Lie-358 dikukuhkan dalam suatu upacara militer di Dermaga Samudera, Bitung, Sulawesi Utara, 13 Desember 2014.
Informasi dari Dinas Penerangan TNI AL menyebutkan pengukuhan kapal perang bernomor lambung 358 tersebut ditandai dengan pernyataan pengukuhan KRI John Lie-358, penekanan tombol sirine dan dibukanya selubung nama KRI John Lie-358 oleh KSAL. Pada hari yang sama, KSAL beserta rombongan melakukan peninjauan terhadap sarana dan prasarana serta pasien di Rumah Sakit Angkatan Laut (Rumkital) dr. Wahyu Slamet Bitung, lalu meresmikan Masjid Arrasyid di Dermaga Satkamla Bitung, dilanjutkan dengan penanaman pohon di sekitar masjid yang baru diresmikan tersebut. [ant.ira]

Keterangan Foto : Laksamana TNI Dr Marsetio.

Tags: