Pemerintah Kota Kediri Gandeng BI Gelar Barista Competition

Kota Kediri, Bhirawa
Berkembang pesatnya bisnis perkopian di Kota Kediri dan area Lingkar Wilis secara umum, menjadikan potensi olahan biji kopi cukup menjanjikan. Tidak dipungkiri jika nantinya kedai kopi juga akan menjadi salah satu destinasi yang cukup diminati wisatawan yang datang di Kota Kediri.

Melihat peluang tersebut, Pemerintah Kota Kediri menggandeng Bank Indonesia adakan Barista Competition . Sebanyak 30 barista dari area Kota Kediri dan sekitarnya unjuk kebolehan dalam membuat sajian kopi dengan metode manual brewing V60 menggunakan kopi jenis Java Robusta.

“Nantinya akan dipilih 3 pemenang,” ujar Dadang salah satu Juri Barista Competition.

Dadang menambahkan, sajian kopi tersebut dinilai dari body, sweetness, acidity, balance, dan rasa. Beberapa nilai tersebut akan didapat jika para barista menggunakan teknik penyeduhan yang tepat.

Dari kompetisi tersebut diharapkan para barista mampu mengulik cita rasa kopi secara mendasar. Sekaligus dapat memotivasi barista yang didominasi pemuda inu untuk melangkah ke perlombaan skala tinggi.

Hal tersebut juga diungkapkan Yoka Ilham dari Kang Kopi dan Erik Prasetya. Mereka mengikuti kompetisi ini agar menguji kemampuan penyajian kopi dan menambah relasi.“Ini pertama kali saya mengikuti lomba, saya juga berharap bisa dapat tambahan relasi dari sini,” ujar Erik.

Sementara itu, Walikota Kediri Abdullah Abu Bakar menilai potensi Kota Kediri untuk menarik wisatawan datang salah satunya dari berkembangnya bisnis kedai kopi.

“Lokasi Kota Kediri sebagai kota penghubung menjadikan banyak wisatawan sekitar datang dan singgah. Seperti ke beberapa pusat perbelanjaan, rumah makan, dan kini banyak kedai kopi yang menyajikan berbagai konsep. Saya melihat ini menjadi potensi baru di Kota Kediri untuk terus menggenjot perekonomian dan pariwisata,” ujar Mas Abu.

Ia pun berharap, akan semakin banyak pemuda Kota Kediri yang dapat menemukan peluang dan mengembangkan usaha di Kota KedirI. (van)

Tags: