Pemerintah Kota Malang Mulai Inventarisir Jalan Berlubang

Kota Malang, Bhirawa
Penataan infrastruktur adalah untuk kenyamanan dan keamanan masyarakat dalam menjalankan aktivitasnya secara optimal. Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPRPKP) Kota Malang terus berupaya menggenjot dan memaksimalkan program penataan ruang dan infrastruktur yang berkualitas serta terstruktur demi kenyamanan dan keamanan masyarakat maupun pengguna fasilitas umum.
Ir. Hadi Santoso, Kepala DPUPRPKP Kota Malang, mengutarakan, pihaknya segera memperbaiki dan meningkatkan kualitas penataan ruang Kota Malang. “Peningakatan kualitas infrastruktur ini meliputi drainase atau saluran air, termasuk gorong-gorong, jalan rusak dan jembatan,” kata Hadi Santoso.
Peria yang akrab disapa Pak. Soni itu, mengemukakan tugas pertama pada awal tahun 2020, pihaknya terus melakukan pantauan jalan yang rusak melalui pemantauan dilapangan dan pengaduan dari masyarakat. Memantau jalan yang rusak ini, DPUPRPKP akan bekerja keras.
Ia mengatakan, akan terus melakukan pengecekan terhadap titik-titik jalan yang harus diperbaiki. Tanggung jawabnya akan semakin besar dalam menangani infrastruktur jalan. Kalau jalannya bagus otomatis pengguna jalan merasa nyaman dan aman.
Dalam memaksimalkan layanan pada masyarakat terkait infrastruktur, Soni meminta masyarakat yang ingin menyampaikan pengaduan terkait infrastruktur, seperti ada jalan yang rusak maupun ketidakmaksimalan fungsi gorong-gorong, segera melapor ke Kantor DPUPRPKP Kota Malang atau melalui layanan informasi Sambat Online (SMS). “Kami membuka SMS guide untuk pengaduan informasi. Dan, layanan Sambat Online sudah dikelola Dinas Komunikasi dan Informasi (Diskominfo) Kota Malang,” ujarnya.
Pihaknya berjanji, berjanji rencana umum pengadaan 2020 paling lambat pada pekan depan. Jadi, program yang sudah dianggarkan bisa dilelang pada pekan berikutnya. “Kami berusaha tepat waktu, apalagi yang sudah dianggarkan, tidak ada alasan untuk tidak dilaksankan,” paparnya.
Proyek yang bisa dilaksanakan tanpa lelang akan segera dilakukan, seperti pembangunan yang anggarannya di bawah Rp200 juta dan proyek yang proses pembuatan DED-nya sudah dibuat pada 2018 atau 2019. Program pembangunan ini bisa dilaksanakan pada Februari.
Dia akam berupaya mengerjakan proyek-proyek tepat waktu, disamping tetap fokus pada peningkatan kualitas infrastruktur jalan, drainase dan jembatan agar pengguna jalan merasa nyaman dan aman berkendaraan.[mut]

Tags: