Resmikan BPK ASN, Bupati Kediri Berharap Bisa Bermanfaat

Pemkab Kediri, Bhirawa
Bupati Kediri, Dr. Hj Haryanti Sutrisno meresmikan Sanggar Kegiatan Belajar (SKB) di Desa Bulusari, Kecamatan Tarikan, Kabupaten Kediri, Jumat lalu. SKB Kabupaten Kediri kini terlihat jauh lebih baik. Namanya pun diubah menjadi Balai Pengembangan Kompetensi Aparatur Sipil Negara (BPK ASN).

SKB adalah salah satu aset Pemkab Kediri yang terdampak pembangunan bandara dan direlokasi di Desa Bulusari Kecamatan Tarokan, berdampingan dengan SDN Bulusari 1 dan UPTD SMPN 3 Grogol. Aset lain yang juga terdampak adalah Pustu Bulusari.

Keempat bangunan tersebut beserta jalan pengganti, diresmikan oleh Bupati Kediri dr. Hj. Haryanti Sutrisno. Peresmian tersebut ditandai dengan penandatanganan berita acara oleh Sekda Kabupaten Kediri,Dede Sujana,dilanjutkan dengan penandatanganan prasasti oleh Bupati Kediri.

Bangunan-bangunan tersebut memiliki fasilitas baru yang memadai untuk menunjang kegiatan diklat ASN, belajar mengajar dan pelayanan kesehatan. Akses jalannya pun sekarang sangat lebar dan nyaman bagi pengendara.

Bupati Kediri dr. Hj. Haryanti Sutrino mengatakan, sebelum peresmian hari ini beliau sudah berkeliling melihat bangunan-bangunan baru tersebut.

“Setelah diresmikan dan diserahkan oleh PT. SDHI, yang terpenting adalah masalah pemeliharaan. Fasilitas dan sarana prasarana harus tetap terjaga, jangan sampai ada coretan dan harus dibersihkan setiap hari,” pesan Bupati Haryanti.

Beliau menambahkan, penggantian nama SKB menjadi Balai Pengembangan Kompetensi ASN adalah agar fungsinya bisa lebih luas. Bukan hanya untuk instansi tertentu, namun kedepan bisa disewakan untuk kegiatan lain.

“Nanti untuk para pekerja, saya minta untuk diprioritaskan warga Kabupaten Kediri, karena dalam kondisi pandemi covid 19 ini mereka banyak mengalami PHK. Untuk pengumuman bisa dibantu oleh Dinas Kominfo dan Dinas Ketenagakerjaan untuk mengumumkannya di media sosial agar bisa cepat sampai ke masyarakat,” pungkas Bupati Haryanti.

Sementara itu, Direksi PT. Surya Dhoho Investama, Maksin Arisandi mengatakan, jalan pengganti yang diresmikan hari ini sepanjang 6 km, termasuk jalan menuju SKB, SDN Bulusari 1 dan SMPN 3 Grogol yang panjangnya 2,1 Km. Jalan ini sebagai akses proyek bandara, nanti setelah proyek selesai bisa digunakan sepenuhnya untuk masyarakat.

“Lokasi yang kita resmikan ini cukup strategis karena sangat dekat dengan jalan raya. Kami sangat lega bisa memenuhi salah satu persyaratanwajib bagi PT. SDHI untuk membangun bandara,” katanya. [van.kominfo.adv]

Tags: