Segera Wujudkan SMK Kelas Animator di KEK Singhasari

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa meninjau lokasi pendirian kelas industri animasi SMK di kawasan ekonomi khusus Shingasari, Malang.

Pemprov, Bhirawa
Pemprov Jatim mendorong upaya percepatan pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Singhasari Malang. Kawasan ini diproyeksikan sebagai pusat animator dan produksi film di Indonesia. Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa berharap akan segera terwujudnya kelas industri animasi untuk peserta didik SMK.
“Pada tahap awal akan kami bangun kelas industri animasi yang menempel di SMK Negeri 2 Singhasari Kabupaten Malang. Kalau nanti sudah berkembang dan mencukupi sarana prasarana untuk berdiri sebagai SMK sendiri, maka akan kami tingkatkan sebagai SMK tersendiri,” ujar Gubernur Khofifah saat meninjau KEK Singhasari Malang, Jumat (13/6).
Adapun lahan yang disiapkan untuk pembangunan KEK Singhasari seluas 120,5 hektar. Dirinya pun menegaskan, pembangunan KEK Singhasari akan dimulai tahun ini. Progres pengolahan lahannya pun tinggal menunggu serah terima dari KEK Singhasari kepada Pemprov Jatim.
“Begitu sudah diserahkan, langsung kita laksanakan pembangunannya mengingat APBD nya sudah siap. Sehingga akan terjadi perkembangan signifikan baik animator maupun content kreatif,” kata mantan Menteri Sosial RI ini.
Orang nomor satu di Jatim tersebut menambahkan, dibangunnya KEK Singhasari yang fokus pada industri animasi tersebut juga diimbangi dengan disiapkannya Sumber Daya Manusia (SDM) secara terus menerus baik secara kuantitatif maupun kualutatif.
“Sekarang ini Pemkab Malang sudah menyiapkan 200 lulusan SMP. Harapannya bisa langsung diprioritaskan untuk masuk SMK jurusan animasi yang disiapkan disini. Jadi antara industri yang akan dibangun dengan SDM yang dipersiapkan nyambung, terutama SMK,” terang Gubernur Khofifah.
Untuk itu dirinya berharap, dengan adanya koneksitas tersebut dapat memudahkan keinginan untuk memenuhi kebutuhan industri animasi dan perfilman, baik secara nasional maupun internasional. “SMK yang akan membangun pemprov. Kedatangan saya kesini supaya kita dapat menyegerakan pembangunan SMK disini, berseiring dengan industri animasi yang akan dibangun disini,” tegasnya.
Lebih lanjut Khofifah pun menambahkan, nantinya, para guru yang menjadi tenaga pengajar di kelas industri animator KEK Singhasari ini terdata untuk bergabung dibawah naungan KEK Singhasari. “Secara geografis sangat tepat karena para animator saat ini pusatnya ada di Malang. Tercatat 200 ada di Malang dan 100 ada di Surabaya. Dan itu akan bisa menjadi guru produktif bagi siswa. Keberadaan sekolah disini untuk memanfaatkan kawasan Industri animasi dan kedepan untuk produksi film yang ada disini,” jelas Khofifah.
Dikesempatan yang sama, Pengelola KEK Singhasari David Santoso menambahkan, progres pengembangan KEK Singhasari yang berjalan saat ini sesuai visi dan misi Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.
“Memang permintaan dari industri, berharap bahwa vokasi ada didalam kawasan ini untuk memperkuat ekosistem mereka. Jadi kita memfasilitasi keinginan industri, dalam hal ini mengkomunikasikan pada Pak Kepala Dinas Pendidikan dan Ibu Gubernur untuk bisa diberikan satuan pendidikan vokasi yang bisa berdekatan dengan kawasan,” jelas David.
Saat ini, pihaknya telah melakukan proses penyediaan lahan. Tujuannya agar pelaksanaan pembangunan KEK Singhasari dapat segera dilaksanakan oleh Pemprov Jatim maupun Pemerintah Pusat. [tam]

Tags: